Photography 101: Pengertian, Teknik & Tips Fotografi Makro

Fotografi makro atau macro photography yang khas biasanya dipakai oleh fotografer di seluruh dunia untuk menyajikan tema-tema yang sudah dikenal dari sudut yang sangat segar.

Untuk menguasai seni fotografi makro atau macro photography, kamu perlu tahu cara melakukannya. Seringkali, masalah terbesar adalah tidak tahu harus mulai dari mana. Saran dan trik berikut dari Mezink Academy terakhir, yang bertajuk Photography 101: Introduction to Macro Photography dan diisi oleh Aditya Key, akan membantu kamu memulai di dunia fotografi makro.

Pengertian Fotografi Makro atau Macro Photography

Fotografi makro atau macro photography, singkatnya, mengacu pada foto close-up yang diperbesar dari objek kecil. Gambar bug, misalnya, dapat dilihat dengan sangat jelas sehingga kamu dapat membedakan rambut mikroskopis, bola mata, dan karakteristik lain yang biasanya tidak terlihat oleh mata telanjang. Bunga, bola mata manusia, tetesan air, dan berbagai barang kecil lainnya juga merupakan tema umum. Meskipun pedomannya telah menjadi lebih liberal dalam beberapa tahun terakhir, bidikan diklasifikasikan sebagai fotografi makro jika subjek memiliki rasio 1:1 (atau lebih besar) sehubungan dengan sensor kamera. Apabila subjekmu memiliki panjang satu inci dan mencakup satu inci sensor, Kamu memiliki rasio 1:1. Kamu bisa memperbesar untuk membuatnya lebih besar, tetapi para puritan berpikir bahwa jika kamu memperkecil dan subjeknya tidak lagi “seukuran aslinya”, bidikan tidak lagi termasuk dalam kategori fotografi makro. Beberapa orang percaya bahwa rasio 1:2, 1:3, atau bahkan rasio yang lebih rendah adalah tepat.

Sejarah Fotografi Makro atau Macro Photography

Fotografi makro atau macro photography, seperti yang kita tahu, dimulai pada awal 1900-an ketika F. Percy Smith mulai mengambil gambar serangga dengan bellow dan tabung ekstensi, yang masih digunakan sampai sekarang. Gadget ini menjauhkan lensa dari film negatif, yang membuat titik fokus lebih dekat dan memungkinkan untuk mendapatkan lebih banyak bidikan close-up.

Baca Juga: Phone Videography 101 : Tips Jago Edit Video Di HP

Pada tahun 1950-an, kamera film SLR (Single Lens Reflex) dibuat, yang memungkinkan fotografer melihat melalui lensa kamera menggunakan viewfinder. Hal ini membuat fotografi makro lebih populer dan lebih mudah dipelajari oleh para amatir. Fotografi makro lepas landas ketika kamera SLR menjadi populer, yang mengarah ke lensa makro pertama.

Fotografi makro atau macro photography dapat dilakukan dengan berbagai jenis kamera digital, lensa, dan alat lainnya saat ini. Lensa makro yang bagus adalah perlengkapan terpenting yang kamu perlukan.

5 Teknik Fotografi Makro atau Macro Photography

Menemukan pengaturan kamera yang tepat untuk fotografi makro atau macro photography lebih merupakan seni daripada sains, tetapi ada beberapa hal dasar yang perlu diingat.

Nyalakan Flash

Mengurangi aperture akan memberimu depth of field yang kamu butuhkan untuk mendapatkan subjek dalam fokus, tetapi juga akan membiarkan lebih sedikit cahaya masuk ke kameramu. Jika settingmu tidak memiliki cukup cahaya alami, kamu dapat menggunakan flash pada kamera atau ring light makro untuk menebusnya. Tetapi, flash dapat menakuti subjek, jadi kamu mungkin ingin menggunakan flash diffuser untuk melembutkan cahaya dan menjaga subjek agar tidak takut.

Gunakan Fokus Manual

Sebagian besar fokus otomatis kamera berhenti bekerja pada tingkat pembesaran yang tinggi karena tidak dapat menemukan titik fokusnya sendiri. Alih-alih menggunakan fokus otomatis, sedekat mungkin dengan subjekmu dan gunakan fokus manual. Setelah kamu menemukan pengaturan terbaik, goyangkan tubuhmu bolak-balik untuk menghadirkan berbagai bagian gambar ke dalam fokus. Ambil gambar kapan pun subjek berada di tempat yang tepat. Jika kamu tidak bisa mendapatkan seluruh subjek dalam fokus, cobalah mengambil beberapa bidikan dengan bagian subjek yang berbeda dalam fokus.

Gunakan Tripod

Fotografi makro atau macro photography sulit dilakukan dengan baik tanpa tripod karena depth of field-nya kecil, Kamu harus menggunakan fokus manual, dan kamu harus menempatkan kamera dengan cara yang sangat tepat. Tripod adalah yang terbaik untuk mengambil foto makro dari hal-hal yang tidak bergerak, tetapi kamu juga dapat menggunakannya untuk mendapatkan foto yang lebih baik dari hal-hal yang bergerak, seperti serangga. Menggunakan tripod juga dapat membantu kamu mengambil serangkaian foto yang hampir persis sama. Hal ini penting untuk teknik focus stacking.

Ambil Banyak Gambar

Dengan segala jenis fotografi, semakin banyak gambar yang kamu ambil, semakin banyak ruang yang kamu miliki untuk mencoba berbagai hal dan semakin besar peluang yang kamu miliki untuk mendapatkan bidikan yang sempurna. Hal ini khususnya berlaku untuk fotografi makro atau macro photography, di mana kamu mungkin tidak mendapatkan kesempatan lain untuk begitu dekat dengan subjek Kamu.

Tumpuk Foto Setelah Kamu Mengambilnya

Mengubah aperture Kamu adalah salah satu cara untuk mendapatkan depth of field yang lebih besar dalam fotografi makro. Kamu juga dapat “menumpuk” serangkaian foto menggunakan program seperti Adobe Photoshop untuk melakukan hal yang sama. Untuk melakukan ini, Kamu perlu mengambil beberapa foto dari subjek yang sama dengan focus length yang berbeda dan kemudian menggunakan software untuk melapisinya.

4 Hal untuk Difoto dalam Fotografi Makro

Fotografi makro atau macro photography dibuat agar Kamu dapat mengambil gambar serangga dan tanaman yang terlalu kecil untuk dilihat dengan mata telanjang. Fotografi makro atau macro photography masih merupakan cara yang bagus untuk mendapatkan bidikan close-up lalat, lebah, capung, kupu-kupu, cacing, bunga, daun, rumput, dan banyak lagi.

Alam

Fotografi makro atau macro photography adalah cara yang bagus untuk belajar tentang “kehidupan rahasia” tumbuhan dan hewan ini. Kamu dapat menemukan hal-hal untuk difoto di taman lokal Kamu atau bahkan di halaman belakang Kamu sendiri. Jika Kamu tidak tahu ke mana harus pergi, cobalah tempat dengan air. Serangga suka berada di dekat air, dan banyak tanaman tumbuh di sana. Kenakan celana panjang, lengan panjang, penutup untuk leher Kamu, dan, jika Kamu membutuhkannya, sarung tangan untuk melindungi diri dari gigitan serangga saat mengambil gambar alam.

Potret

Ada banyak hal selain serangga dan tanaman yang dapat difoto dari jarak dekat. Fotografi makro atau macro photography adalah cara yang bagus untuk membuat potret seseorang yang tidak seperti yang lain. Kamu dapat mendekati mereka dan mengambil gambar mata, telinga, atau hidung mereka untuk melihat detail tentang mereka yang tidak akan Kamu lihat dengan jenis gambar lain. Pastikan subjek Kamu baik-baik saja dengan bagian tubuh mereka yang dilihat melalui mikroskop.

Makanan

Fotografi makro banyak digunakan oleh fotografer makanan baik dalam rantai makanan cepat saji maupun restoran kelas atas untuk memamerkan warna, tekstur, dan keahlian makanan dan minuman.

Perhiasan

Fotografer menggunakan fotografi makro untuk mengambil gambar close-up dari hal-hal seperti perhiasan, elektronik, dan barang-barang mewah lainnya. Jika Kamu ingin menggunakan fotografi makro atau macro photography untuk membantu bisnis fotografi Kamu, cobalah memotret hal-hal di sekitar rumah Kamu, seperti kuas maskara atau satu set pensil.

Tips dalam Fotografi Makro atau Macro Photography

Tidak ada yang menarik perhatian Kamu seperti foto makro yang benar-benar unik. Berikut adalah saran untuk Fotografi Makro dan cara mengambil foto Makro yang menakjubkan.

Gunakan Kamera yang Tepat

Seperti yang akan segera Kamu lihat, lensa yang Kamu pilih adalah hal terpenting yang Kamu perlukan untuk fotografi makro atau macro photography. Tetapi Kamu memerlukan kamera yang dapat menggunakannya untuk menggunakan lensa makro terbaik.

Fotografer makro suka menggunakan sistem kamera dengan lensa yang dapat diubah. Baik DSLR dan sistem mirrorless bekerja sama. Jika Kamu sudah memiliki kamera, Kamu mungkin memiliki banyak opsi makro untuk dipilih. Jika Kamu memulai dari awal, Kamu mungkin ingin membeli lensa terlebih dahulu. Ini mungkin tampak aneh, tetapi Kamu mungkin lebih bahagia dengan pilihan pada akhirnya.

Jenis sensor yang akan digunakan akan menjadi hal terpenting yang perlu dipikirkan apabila memilih kamera. Sensor yang dipotong, seperti APS-C atau mikro empat pertiga, akan memberi Kamu lebih banyak panjang fokus untuk uang Kamu. Itu tidak berarti bahwa sensor full-frame tidak dapat digunakan untuk makro, tetapi sensor yang dipotong akan memberi Kamu sedikit lebih banyak zoom, yang bisa berguna!

Penggunaan Lensa yang Tepat

Jadi, bagaimana cara memilih lensa makro yang bagus? Karena ada berbagai jenis gambar makro, tidak ada satu lensa yang sempurna dan sesuai untuk semua.

Pertama, bandingkan lensa berdasarkan seberapa dekat lensa dapat fokus ke suatu objek. Ini ada hubungannya dengan berapa lama panjang fokus lensa. Jika Kamu menginginkan gambar close-up, Kamu bisa mendekati subjek kamu dengan kamera atau menggunakan lensa telefoto untuk berada lebih jauh. Sebagian besar waktu, Kamu harus lebih jauh dari subjek apabila menggunakan lensa ponsel.

Jenis gambar makro apa yang ingin Kamu buat akan menentukan panjang fokus lensa yang Kamu pilih. Sebagian besar lensa makro berada di suatu tempat antara 70 dan 200 mm. Sweet spot-nya adalah antara 100 dan 135 mm, yang memberi Kamu keseimbangan yang baik antara cukup dekat dan memiliki pemandangan yang bagus.

Baca juga : Fotografi Landscape 101: Teknik, Peralatan & Contoh

Sebagian besar fotografi lensa makro dilakukan dengan menetapkan fokus secara hati-hati dengan tangan. Karena itu, banyak fotografer suka menggunakan lensa lama dan tabung adaptor. Pikirkan tentang mendapatkan lensa yang lebih tua dan sepenuhnya manual. Merek-merek top seperti Leica, Canon, dan Nikon membuat lensa seperti ini, dan Kamu bisa mendapatkannya dengan harga terjangkau.

Setting Kamera Khusus Fotografi Makro

Pengaturan makro dapat banyak ditemukan di banyak kamera dan ponsel kecil. Meskipun ini tidak dapat mengubah elemen lensa yang sebenarnya, namun hal ini dapat mengubah pengaturan digital untuk foto makro terbaik. Ini tidak sempurna, tetapi jika Kamu dalam keadaan darurat dan memiliki kesempatan, cobalah. Apa yang Kamu hasilkan mungkin mengejutkan Kamu.

Tentu saja, cara terbaik untuk mendapatkan gambar terbaik adalah dengan menggunakan kamera dengan lensa makro yang dapat diganti. Tapi terkadang, ketika kita berada di lapangan menembak sesuatu yang lain, kita melihat sesuatu. Ada baiknya kita mengetahui cara menggunakan semua penbaturan yang ada di toolkit.

Depth Of Field

Apabila Kamu begitu dekat dengan subjek Kamu, jauh lebih sulit untuk mengontrol depth of field. Apabila aperture ditetapkan terlalu lebar, depth of field akan terlalu dangkal, membuat sebagian besar gambar menjadi buram. Karena itu, sebagian besar foto makro diambil dengan f-stop antara f/8 dan f/16.

Masalah dengan ini dapat dilihat dengan melihat sekilas segitiga pencahayaan. Jika Kamu hanya dapat membidik pada f/8 atau lebih tinggi, Kamu perlu mengubah shutter speed atau ISO. Sebagian besar waktu, fotografer profesional akan meninggalkan ISO pada pengaturan yang lebih rendah untuk menjaga kualitas foto mereka dan untuk menghindari noise sensor. Jadi shutter speed harus banyak diperlambat agar cukup cahaya yang dapat mencapai sensor. Membiarkan rana terbuka lebih lama membuat foto yang indah, tetapi Kamu tidak dapat mengambilnya dengan tangan; Kamu harus menggunakan tripod.

Pengaturan Shutter Speed

Apabila Kamu membidik dengan shutter speed yang lebih lambat dari biasanya, ada beberapa hal yang perlu Kamu pikirkan. Sebagian besar waktu, Kamu tidak dapat mengambil foto makro dengan memegang kamera di tangan Kamu. Jika subjeknya diam dan ada banyak cahaya, Kamu mungkin beruntung. Tetapi, Kamu memerlukan tripod untuk menahan kamera dengan stabil jika Kamu ingin mendapatkan bidikan.

Namun, karena shutter speed lambat, Kamu juga perlu mewaspadai hal-hal lain yang mungkin bergerak. Jika Kamu mengambil gambar tanaman atau bunga di luar, angin sepoi-sepoi bisa membuat mereka bergerak. Jika mereka bergerak, mereka akan kabur bukan hanya karena mereka bergerak, tetapi juga karena mereka mungkin bergerak keluar dari kedalaman bidang. Jika berangin, Kamu mungkin ingin seseorang membantu Kamu menahan tanaman. Atau Kamu mungkin dapat menemukan cara untuk memblokir angin.

Terakhir, jika shutter speed lambat, Kamu harus memikirkan tentang bagaimana subjek Kamu bergerak. Serangga dan hewan lain memang memiliki pikiran mereka sendiri. Jika mereka bergerak lambat, Kamu mungkin tidak dapat melihatnya dengan jelas. Sayap mungkin tidak jelas. Semua ini dapat digunakan untuk membuat karya seni, tetapi kemungkinan akan membutuhkan banyak kesabaran untuk mendapatkan bidikan yang Kamu inginkan.

Kuasai Fotografi Lainnya di Mezink Academy

Itulah penjelasan tentang pengertian, teknik dan tips fotografi makro atau macro photography. Macro photography atau fotografi makro hanyalah satu dari banyak jenis fotografi didunia. Ingin menguasai fotografi lainnya? Jangan sampai ketinggalan Kelas Mezink Academy gratis dan bersertifikat berikutnya, ya!

Kamu dapat mengikuti Instagram Mezink dan subscribe channel YouTube Mezink untuk mendapatkan pemberitahuan Mezink Academy berikutnya. Jika kamu ingin membaca materi Mezink Academy lainnya, kamu dapat mengunjungi blog Mezink tentang Mezink Academy. Semoga bermanfaat!

cara promosi akun instagram gratis

Kamu ingin menjadi content creator terkenal? Gunakan Mezink untuk memaksimalkan Instagram kamu! Mezink adalah platform aplikasi yang dapat kamu manfaatkan untuk memudahkan konsumen dalam bernavigasi, lho! Dengan Mezink link-in-bio, kamu bisa menambah link pada bio, chat bersama konsumen hingga monetisasi konten lebih mudah! Yuk, coba aplikasi Mezink untuk Android dan iOS sekarang!

More from the blog

Link Download & Spesifikasi Minimal Wuthering Waves di Android, iOS, dan PC

Wuthering Waves, game open-world RPG yang dinanti-nantikan, telah resmi dirilis pada 23 Mei 2024! Game ini tersedia di platform Android, iOS, dan PC, dan...

Apa Itu Starlink Besutan Elon? Penjelasan & Harga Lengkap

Akses internet bukan lagi sebuah kemewahan, melainkan kebutuhan pokok. Namun, bagi jutaan orang di seluruh dunia, terutama di daerah terpencil dan pedesaan, internet masih...

Cara Kerja dan Install Framework PHP Laravel

Apa Itu Laravel? Laravel adalah salah satu framework PHP yang paling populer dan banyak digunakan oleh pengembang web saat ini. Framework ini dikembangkan oleh Taylor...

Cloud Engineer: Pengertian, Skill hingga Gaji

Pengertian Cloud Engineer Cloud engineer adalah profesional teknologi informasi yang bertanggung jawab untuk merancang, mengelola, dan mengoptimalkan lingkungan komputasi awan (cloud computing). Dalam era digital...